T-Shirt (Iseng No. 2)

Kalau aku ditanya kapan aku merasa diriku keren, jawabku dengan pasti, “Pada saat ngetik sambil kayang”. Eh, salah, “Pada saat aku memakai T-shirt!”

Ini aku bukan mau buka lapak ya! Kali ini aku pengen ngomongin soal ‘T-shirt’ alias ‘kaos oblong’. Ini T-shirt yang ada di  kamar kosku. Setidaknya yang masih layak pakai dan belum masuk ke dalam kategori ‘kain lap’ atau ‘calon kain lap’. Kagaklah. Biasanya kalau pakaian-pakaianku udah gak dipake, tiap libur semesteran ku bawa aja pulang kampung. Terserah mau diapain sama mamak. Paling mamak cuma ngedumel, “Kau ini asal pulang, selalu membuang!”. Ya daripada dikosan membuat semak lemari baju. Kalau diberikan ke bakti sosial, aku inget kata guru agamaku waktu SMA, “Kalau ingin memberikan sesuatu itu jangan barang bekas, berilah yang terbaik dari apa yang kita miliki.” gitu, guys… So, berhubung libur semester ini aku gak pulang, jadi gak ada yang mesti ku ‘buang’ ke rumah.

Eniwey, aku seneng pake T-shirt. Dari dulu. Kenapa harus t-shirt? *ceileh* Soalnya adem, simpel, casual, apa adanya, gampang dicuci dan yang pasti, hemat! Dua puluh rebong udah bisa beli. Muahaha…😀 *dua alasan terakhir ‘otak anak kos’ banget, ya?* -___- Sangking sukanya, dari jaman SD ampe sekarang tiap pakai kemeja entah itu seragam sekolah atau apalah, aku pasti dobelin sama t-shirt. Udah biasa kayak gitu sih. Apalagi di Jakarta ini, panas banget. Aku jadi sering keringetan. Sehari bisa sampe tiga kaos. Walau suka (dan murah), bukan berarti aku lantas selalu membeli t-shirt sebanyak mungkin. Buktinya, ada beberapa yang bisa ku dapatkan secara gretongan. Wkwkwk…😛 Ya… intinya aku pake yang ada aja. Yang penting kaos oblong.

Yuk mari, kita mulai ‘bedah’ kaos oblongku!

Foto0119

Kita mulai dari yang paling ‘jadul’ dan warna favoritku, biru. The universe is infinite, nothing impossible, gitu tulisannya. Ini sebenarnya kaos adekku, si Kondit *yang pertama aja udah gretongan* (_ _”). Kaos ini dia beli untuk kemping pramuka waktu dia kelas 1 SMP (berarti aku kelas 3 SMP), udah lama banget, kan? Hampir delapan tahun! Karena biru, langsung gue sita. Kagak gitu juga sih. Kita berdua bajunya emang seukuran, jadi sering tukeran baju. Oke, aku akui badanku sedikit lebih ‘lebar’ dari adekku. Tapi sedikit yaa! *Loh, kok sewot* -,-” Dulunya badanku seperti ‘tenggelam’ memakainya. Sekarang… ya gitu deh.😛

Foto6404

Ini juga baju si Kondit. -,- Ini juga udah lama banget, pas kami SMA. Si Kondit beli di Medan. Lagi-lagi aku suka sama warna dan tulisannya. Yang ini emang rada ngepas dipake dan bahannya adem. Jadi paling suka pake yang ini buat didobelin sama seragam dinas kampusku.

DSCF5260Foto0139

Ini aku beli  di salah satu butik di Mall Ambasador waktu tingkat satu. Jadi jangan tanya lagi seberapa muat sekarang. :3 Kaos terunyu di antara yang lain. Itu aku pake pas jalan-jalan tingkat dua ke Curug, Bogor.

doraemon

🙂😀😛

Ini juga belinya pas tingkat satu di PGC sama kak Utet. Lucu kaaan doraemonnya😀 bisa senyum, tertawa, dan mengejek. Hihi…

Foto0126

Kaos Borneo, Kalimantan Timur. Oleh-oleh abang sepupu yang di Balikpapan.

Foto6387

Foto6385

Yang abu-abu ini beli di alun-alun Djogja, waktu Praktik Kerja Lapangan tingkat tiga. Suka juga sama kaos dari berbagai daerah. Di rumah ada juga kaos dari Jakarta, Bandung, Brastagi, sama Toba Lake.

Foto6397

Yang hitam ini kaos IMASSU (Ikatan Mahasiswa Statistik Sumatera Utara) waktu aku tingkat dua. Waktu memesannya aku salah ukuran. Aku kira ukuran cowok dan cewek sama aja. Ngasal aja pesan yang M. Eh, ternyata ukuran M buat cewek. Kurang suka aja kalau t-shirt model cewek. Pasti rada ngepas jadinya.

10551_3885781903338_1531934436_nFoto0129

Tobat pesan kaos model cewek, kaos IMASSU berikutnya aku pesan ukuran M cowok plus lengan panjang. Waktu acara Dies Natalis AIS/STIS ke-54 aku padukan saja sama jilbab cokelat, rok batik, dan sepatu bordir. Gimana? Hehe…

Foto6395

“Yes, I won!” ini hadiah pertandingan olahraga yang setiap tahun diadakan kampusku. Ini hadiah juara 1 futsal angkatan waktu aku tingkat dua. Suka sama hijau daunnya.

Foto6398

Foto6400

Kalau NOAH Born To Make History, aku Born To Be A WIN(A)NER! Haha… Emang rada gede ini kaos. Ini juga hadiah juara 1 futsal angkatan waktu tingkat tiga. Mayan kan sekalian olahraga, dapat kaos gretongan pula, wkwkwk… *Ketahuan, modus ikut futsalnya ternyata ini* -__-

Foto0124

Beli di BLOK M pas hunting oleh-oleh buat pulang kampung lebaran kemaren. Bukan karena tulisan KILLING ME INSIDE-nya, tapi karena warna birunya itu… Suka… >,<

Foto6390

Ini juga beli di BLOK M. Yak, aku suka juga sama kaos bergambar mobil VW. Pernah juga ada kaos warna abu-abu bergambar VW merah dari Bandung. Gak tahu tuh kaos ada di mana sekarang.

Foto6394

Last, ini yang terbaru. Dibeliin sama Kak Darma waktu nemenin dia shopping, hihi… Kata Kak Darma, “Centil banget matanya.” –>😉 haha…

Full kolor, eh, full colour, bukan?😀 Jadi kalau lu lu pade ngeliat kaos warna-warni bergelantungan di jemuran depan kosan gue, berarti itu punya gue *elus dagu*. Iya ini sebenarnya cuma kerjaan isengku pas lagi nyetrika *bisa juga disebut ‘kurang kerjaan’*.  Ya walaupun begitu secara gak langsung aku jadi menyadari, setiap benda pasti memiliki kenangan tersendiri meskipun itu hanya sebuah t-shirt.😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s